Peneliti Saudi Berhasil Memecahkan Kode Genetik Virus Corona

| Sumber Foto:republika Online 2020

Redaktur : Muhammad Fakhruddin · Reporter :

REPUBLIKA.CO.ID,JEDDAH -- Arab Saudi bergabung dalam pertempuran global melawan virus Corona (Covid-19) melalui 'sekuensing' genetik dalam upaya mengidentifikasi sumber varian genetik. Hal ini dilakukan untuk mengurangi penyebaran penyakit di Kerajaan.

Dalam waktu beberapa minggu, para ilmuwan telah belajar banyak tentang Covid-19 dan virus yang menyebabkannya, SARS-CoV-2, tetapi masih membutuhkan lebih banyak informasi. Dengan para peneliti yang berebut untuk menemukan cara memerangi penyebaran virus, banyak negara bekerja untuk menemukan vaksin, dengan melakukan beberapa uji klinis.

Seperti dilansir Arab News, Senin (23/3), Pusat Penelitian Medis Internasional King Abdullah (KAIMRC) di Riyadh baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah berhasil menyelesaikan urutan genetik Covid-19 dari sejumlah pasien. Pusat Pencegahan dan Kontrol Penyakit Saudi (CDC) juga telah berhasil melakukan hal yang sama.

Sebagai bagian dari perang global melawan virus, CDC Saudi telah mengumumkan bahwa teknologi 'sekuensing' generasi berikutnya telah membantu mengidentifikasi asal virus dan kaitan epidemiologis di antara kasus-kasus positif.

Dalam sebuah wawancara dengan TV Al-Ekhbariyah, Dr. Ahmed Albarrag, kepala petugas laboratorium kesehatan masyarakat di CDC Saudi, mengatakan bahwa melalui pengurutan genetik, lembaga ini dapat memonitor tingkat penyebaran dan melacak transmisi di dalam Kerajaan Arab Saudi--yang akan mengurangi tingkat infeksi--juga menindaklanjuti mutasi genetik virus.

Hosam Zowawi, seorang ahli mikrobiologi klinis di Universitas King Saud bin Abdulaziz untuk Ilmu Kesehatan, mengatakan kepada Arab News bahwa pentingnya peta pengurutan genetik Covid-19 terletak pada pemahaman bagaimana ia telah menginfeksi populasi Saudi dan relevansinya dengan virus yang ada beredar di seluruh dunia.

Jumlah pasien yang telah diuji sejauh ini belum diumumkan oleh Kementerian Kesehatan, tetapi beberapa lembaga penelitian kesehatan dan ilmiah di seluruh Kerajaan Arab Saudi telah melakukan prosedur yang sama, termasuk CDC Saudi dan KAIMRC.

Zowawi menjelaskan bahwa penyelidikan genomik mikroba, terutama dilakukan dengan melihat gambaran keseluruhan genom. "Dalam konteks ini, tujuannya adalah untuk melihat hubungan antara strain (varian virus) kami dan yang telah menginfeksi orang lain di luar negeri," katanya kepada Arab News.

Data tersebut membantu dalam mengidentifikasi jenis virus. "Ini menarik karena dengan cara ini kami dapat mengidentifikasi sumber strain, kami selalu mengandalkan 'kisah' klinis dan sejarah perjalanan virus dengan melakukan penyelidikan teknologi ini," kata Zowawi.

Zowawi menambahkan, "Ketika kami mendapatkan 100 persen penegasan oleh genomik, kita sekarang memiliki kekuatan tambahan yang belum pernah kita miliki sebelum usia DNA ini."

Dr Abdullah Algaissi, ahli virologi dan asisten profesor di Perguruan Tinggi Ilmu Kedokteran di Universitas Jazan, mengatakan, "Virus Corona rapuh dan lebih rentan terhadap mutasi."

Dia mengatakan kepada Arab News bahwa sangat penting bahwa lebih banyak urutan dilakukan dan dibagikan. "Dengan lebih banyak urutan, kita akan lebih memahami jika ada kasus yang muncul di Kerajaan," kata Algaissi.

“Untuk kasus yang diumumkan oleh Kementerian Kesehatan, kami dapat mengumpulkan sampel, mengidentifikasi sumber dan membandingkannya dengan data yang dimasukkan oleh otoritas yang berbeda dari negara lain,” ujar Algaissi menambahkan.

Menurut Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID), saat ini ada lebih dari 39 ribu entri urutan virus corona, dengan 1.121 entri Covid-19.

Melalui proses ini, Algaissi mengatakan kepada Arab News bahwa mereka akan dapat mengidentifikasi cara mengendalikan penyakit, tetapi untuk menemukan penyembuhannya akan memakan waktu hingga tiga tahun. "Jika itu (virus) tidak bermutasi," katanya.

Algaissi menambahkan, " Tapi untungnya virus itu terlihat stabil sejauh ini.”

Salah satu pertanyaan paling penting selama wabah adalah mengetahui bagaimana memutus rantai penularan. "Dengan melakukan seluruh urutan genom (WGS) pada virus pada sejumlah pasien tertentu, kami dapat mengidentifikasi jalur penularan penyakit dalam kelompok ini dan memberikan informasi tentang sumber yang mungkin," kata Zowawi.

Alat molekuler seperti WGS digunakan dan dikembangkan dengan kecepatan tinggi untuk menyediakan metode yang lebih baik untuk mengidentifikasi, membandingkan, dan mengklasifikasikan organisme patogen. Praktik ini biasa terjadi dalam studi pandemi dan epidemi.

Dengan jumlah kasus yang dikonfirmasi saat ini secara global mencapai lebih dari 310 ribu, lebih dari 13 ribu kematian dan lebih dari 95 ribu pemulihan, kebutuhan untuk uji klinis sangat penting. Wabah ini semakin meningkat di banyak negara pada tingkat yang berbahaya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Rabu lalu bahwa mereka akan meluncurkan uji coba klinis multinegara untuk terapi virus Corona potensial. Uji coba "Solidaritas" adalah bagian dari upaya agresif untuk memulai penelitian global menemukan obat anti-virus untuk mengobati Covid-19.

“Beberapa uji coba kecil dengan metodologi berbeda mungkin tidak memberi kita bukti yang jelas dan kuat yang kita butuhkan tentang perawatan yang membantu menyelamatkan hidup,” kata Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom.

Dia menambahkan, “Oleh karena itu, WHO dan mitra-mitranya menyelenggarakan penelitian di banyak negara, yaitu beberapa perawatan yang belum diuji ini dibandingkan satu sama lain. Studi internasional yang besar ini dirancang untuk menghasilkan data kuat yang kami butuhkan, untuk menunjukkan perawatan mana yang paling efektif. Kami menyebut studi ini uji coba 'Solidaritas'.”

Kerajaan Arab Saudi dan banyak lembaga ilmiahnya telah bermitra dengan WHO untuk menyediakannya dengan data terbaru dalam upaya untuk memastikan bahwa sumber-sumber didokumentasikan dan dirilis.


Sumber :https://republika.co.id/berita/q7n6mr327/peneliti-saudi-berhasil-memecahkan-kode-genetik-virus-corona

Bagikan Berita Ini