Bagaimana Jamah Haji Menginap di Tahun 1970-an?

Bagaimana Jamah Haji Menginap di Tahun 1970-an?

IHRAM.CO.ID, JAKARTA — Pada tahun 1979 jamaah haji bisa memilih tinggal di hotel atau di rumah Syekh (sekarang muasasah). Pilih ini disesuaikan dengan kondisi masing-masing jamaah haji.

“Dan bila ada di antara jamaah yang sebelumnya tinggal di rumah Syekh kemudian pindah tinggal di Hotel, maka Syekh yang bersangkutan dengan senang hati akan mengembalikan uang kita sejumlah sisa dari selama kita tinggal di rumah Syekh tersebut untuk membayar sewa hotel,” tulis pengalaman ibadah Haji, H. Harun Keuchik Leumiek ditulis dalam buku berjudul “Menelusuri Jejak Sejarah Islam Melalui Ritual Ibadah Haji dan Umrah”

Ia mengatakan meski jamaah mendapatkan pengembalian uang, tetapi untuk pindah ke hotel, jamaah tetap mengeluarkan uang yang cukup banyak karena harga hotel yang relatif mahal.

“Di tahun-tahun akhir 1970-an hingga awal tahun 1980-an umumnya hotel-hotel di Mekkah maupun di Madinah letaknya agak berdekatan dengan Masjid,” katanya.

Seperti Hotel Al Ahram dan Haap Palace Hotel di Madinah letaknya cuma 50 meter dari Masjid Nabawi. Demikian salah satu Hotel terbesar di Makkah yaitu Mecca Hotel yang bangunannya 12 lantai letaknya sangat dekat Masjidil Haram. Hotel-hotel ini adalah gotel bertaraf international.

“Saat saya berada di Madinah ketika itu melihat jemaah Indonesia banyak yang menginap di Hotel Bahaudin sebagai salah satu hotel berbintang lima di Madinah,” katanya.

Menurutnya, tarif Hotel Madinah agak lebih murah dibandingkan di Makkah. Sewa kamar Hotel Hotel di Madinah untuk satu malam bisa 100 Riyal. Sedangkan di Mekkah bisa 125 atau 150 Riyal.

“Tarif  itu sering tidak tetap,” katanya.

 

Share this post