Sa’i Simbol Perjuangan Wanita Tangguh

Sa’i Simbol Perjuangan Wanita Tangguh

IHRAM.CO.ID, JAKARTA — Sa’i dari Shafa dan Marwah yang diabadikan dalam surah Al-Baqarah ayat 158 merupakan simbol perjuangan dari kekuatan seseorang wanita. Sa’i menjadi rangkaian ibadah haji dan umroh wajib dijalankan.

“Sesungguhnya Shafa dan Marwah adalah sebagian dari syi’ar Allah. Maka barangsiapa yang beribadah haji ke Baitullah atau berumroh, maka tidak ada dosa baginya mengerjakan Sa’i antara keduanya. Dan barang siapa yang mengerjakan suatu kebajikan dengan kerelaan hati, maka sesungguhnya Allah Maha Mensyukuri kebaikan lagi Maha Mengetahui.” (Al-Baqarah ayat 158).

Prof Quraish Shihab mengatakan, orang-orang yang ciri-cirinya dibicarakan di atas, bukan berarti mereka berpangku tangan tanpa upaya. Upaya tersebut diftamai oleh Alquran.

“Sa‘i yang arti harfiahnya adalah usaha,” tulis  Prof Quraish Shihab dalam tafsirnya Al Misbah.

Sementara syariahnya pada ibadah haji dan umroh adalah berbolak-balik sebanyak tujuh kali antara bukti Shafa dan Marwah demi melaksanakan perintah Allah. Sedang penerapan sa‘i dalam kehidupan sehari-hari adalah usaha sungguh-sungguh mencari sumber kehidupan dengan memulainya dari shafa yang berarti kesucian dan berakhir di Marwah yang berarti kepuasan hati.

“Inilah agaknya yang menghubungkan ayat yang berbicara tentang kesabaran dengan ayat 158 yang berbicara tentang Sa‘i,” katanya

Di samping itu Sa‘i dalam berbagai maknanya itu memerlukan kesabaran. Sesungguhnya Shafa dan Marwah adalah sebagian dari syi’ar Allah. Shafa dan Marwah adalah dua bukit yang tadinya berada sekitar 300 meter dari Mesjid al-Haram.

Kini setelah perluasan Mesjid al-Haram, ia telah merupakan bagian dari mesjid tersebut. Shafa dan Marwah termasuk syiar Allah. Kata syi’ar seakar dengan kata syu‘ur yang berarti rasa. Syi’ar adalah tanda-tanda agama dan ibadah yang ditetapkan Allah.

“Tanda-tanda itu dinamai syi’ar karena ia seharusnya menghasilkan rasa hormat dan agung kepada Allah Swt,” katanya

Share this post